Keberhasilanku Dalam Berjualan Dedak Pangan Bebek dan Pur Ayam

2 min


Jujur saya tidak punya background wira usaha, karena dari keluarga saya memang rata-rata seorang pegawai pabrik atau kantoran. yah…istilahnya karyawanlah. Pada waktu itu saya masih kuliah di kota Kediri yang berprovinsi di jawa timur. Saya pada saat itu memang sedang dalam asuhan orang tua angkat saya, yang tidak lain adalah pakde saya sendiri. Jujur semua biaya kuliah saya ditanggung oleh pakde saya. Sebenarnya lama-kelamaan membuat saya jadi merasa tidak enak, namun apa boleh daya, aku harus nurut serta patuh apabila mereka membutuhkan saya untuk membantu akan kebutuhan mereka seperti berladang, bertani, dll.

Kegiatan setelah aktifitas  kuliah

Sepulang kuliah saya itu ngga nganggur lho…, setelah itu yo saya rewang-rewang pakde saya untuk jualan air isi ulang. Haha…ya beginilah aktifitas saya. Hari demi hari jalani, ya memang disamping usaha air isi ulang ini cukup rame juga sih, jadi kelabakankan pakde saya.  Sampai-sampai saya korbankan organisasi saya, karena saya sempat menjadi Kahim di jurusan saya.

Mengenal dunia teknologi internet

 Saya ini memang “kamseupay” hehe…memang ni kata agak risih ditelinga saya yang ditujukan kepada saya. Saya itu baru mengenal dunia internet pada saat kuliah coba, pada saat dosen nanyain email saya engga tau itu apa ?, di warnetlah saya luangkan waktu untuk mencari tahu sesuatu hal kebutuhan saya ini. Dan disitulah saya belajar memahami serta sering diskusi dengan teman-teman. Saya sempet dapat info mengenai kisah keberhasilan dagadu tapi dalam berupa e-book, kemudian sembari jaga tuh toko air isi ulang saya luangkan baca ebook kisah dagadu yogya yang berhasil dengan produk  unggulannya, sudah tahukan produk dagadu itu apa ?,  e-book dagadu itu bener-bener menjelaskan secara detail dari awal buat produk, riset pasar, kemudian analisa nya, pake SWOT segala coba, sudah tahu SWOT itu apa ? itu kepanjangan dari Strength, Weakness, Oppurtunity, Threat adalah strategi perencanaan dalam berbisnis, dari sini dijelaskan bagaimana setidaknya kita mengambil keputusan dari usaha yang kita pilih.

Berpikir untuk berbisnis sambil kuliah

Setelah saya baca e-book dari dagadu, saya terinspirasi betul untuk memulai belajar wira usaha. Kemudian saya memilih produk dedak atau pur atau pangan bebek dan ayam. Mengapa saya memilih produk itu ? jadi pakde saya itu punya sawah cukup luas yang ditanamkan padi, nah…ketika panen tiba, datanglah tukang seleb padi. Jadi padi setelah padi sudah panen dimasukan ke mesin seleb yang hasil keluaran dari mesin tersebut menjadi 3 bagian, yakni: beras, sekam dan dedak. Beras oleh pakde saya dipakai sendiri, sekam oleh pakde saya diberi tetangga, yau ngga sekam itu untuk apa, oleh tetangga saya dibuat bahan bakar untuk masak-memasak. Untuk dedaknya nih…hmm…dikarungin pakai ampli tau ampli kan ? itu lho karung beras. Kemudian diletakan di depan toko air isi ulang dengan dijual cukup murah. Jelas saja ada orang tertarik dan membelinya. Namun siapa sangka setelah karungan dedak itu sudah terjual, ada saja orang yang menanyakan dedak itu kira-kira 15 orang. Waow..apa coba gerangan ? terlintas disitulah saya melihat peluang yang cukup menjanjikan. Saya sempat punya tabungan Cuma Rp 200 ribu saja dan saya langsung kepasar gurah, untuk membeli Rp 200 ribu, hehe…dapat banyak cuy…, lalu setelah itu saya beli plastic dan buat sticker untuk penamaan produk, saya sempat dibilang konyol oleh pakde bude saya dengan membawa sekarung dedak, beliau bertanya: “untuk apa itu dan ? “saya menjawab: “untuk saya jual bude”, dengan terheran-heran beliau berucap: halah dan kamu ada-ada saja, paling ngga ada yang beli. kemudian dari sekarung dedak yang saya beli itu saya bungkusin jadi berapa ya waktu itu 40 bungkus dalam 1 bungkus itu ada 1 kiloan kalo gak salah saya jual. Ketika sudah saya bungkus saya letakan di depan toko air isi ulang pakde saya. Jelang beberapa hari kira-kira 2 hari belum ada yang beli nah pas hari ketiga nih, ada seorang ibu-ibu  beli air isi ulang, seketika itu dia Tanya-tanya: itu dedak dijual mas ?, saya jawab: iya bu, dia lihat-lihat aja, eh langsung beli 4 bungkus, waow penghasilan pertama saya dari bisnis ini, nah percaya ngga sob.. saya dapat pelanggan itu setelah saya melakukan shalat duha, berkah banget ya Allah. Ketika saya ada tugas kuliah di malang, saya minta titip bude saya untuk barangan dagang saya, tapi beliau gak mau jualin barang saya, huhuhu…namun nih sob ketika saya ngga ada dikediri, itu pas saya pulang balik kekediri,  dagangan saya sudah habis, alhamdullilah, ternyata dicari sama warga sekitar dan dijualin sama bude saya. Hehehe….Prospek, bude saya akhirnya geleng-geleng juga dengan aksi saya. Ya begitulah keberhasilan saya meskipun nilainya kecil, tapi langkah awal belajar berbisnis di usia muda.


Like it? Share with your friends!

0
Rohma Dani

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *